Misteri Serangan Malware yang Membuat Parlemen Negara Bagian Jerman Offline - Kingdom Taurus News - Technology News

Menurut laporan tomedia yang dikutip oleh tripwire, serangan malware telah berhasil menghentikan operasi bisnis parlementer di negara bagian Saxony-Anhalt, Jerman. Masalahnya di Landtag Saxony-Anhalt tampaknya terancam, seorang pegawai parlemen negara membuka lampiran email yang berbahaya pada hari Rabu, untuk menginfeksi PC mereka.

Jaringan komputer parlemen di negara bagian Sachsen-Anhalt Jerman dikatakan telah "lumpuh", karena para karyawan dan perwakilan telah diberitahu oleh tim TI untuk membawa PC dan telepon mereka secara offline sebagai "kontingensi mengukur ".
Tripwire melaporkan , bahwa
Deutsche Welle mendeskripsikan malware sebagai ketegangan ransomware,  jika benar  mungkin menjelaskan mengapa sisa jaringan telah diambil secara offline sebagai tindakan pencegahan.
Ilustrasi parlemen

Pertanyaannya , adalah parlemen negara Saxony-Anhalt yang secara khusus ditargetkan oleh serangan malware, atau apakah itu hanya sebagai korban terhadap serangan ransomware yang telah spammed ke sejumlah besar orang?

 Jika malware itu memang ransomware maka tidak sesuai dengan model standar spionase yang disponsori negara - yang sifatnya bersifat siluman, bukan perilaku "ribut" yang sifatnya khas yang khas dari uang tebusan.

 Apapun sifat malware yang menyerang parlemen negara Jerman,dan niat orang-orang yang menciptakan kita tahu politisi Jerman tidak asing lagi dengan pihak penerima serangan malware.

 Awal tahun ini terungkap bahwa parlemen Jerman telah menyerang melalui serangan malvertising yang ditanam. di situs Jerusalem Post .Sueddeutsche Zeitungnewspaper mengklaim bahwa setidaknya10 anggota parlemen Jerman di Bundestag terpengaruh oleh serangan tersebut,
walaupun para hacker dapat menyebabkan Jerusalem Posto menampilkan iklan berbahasa Jerman kepada peselancar dari Jerman, ini menjadi sebuah cara yang tidak efektif untuk menargetkan politisi tertentu. Insiden yang jauh lebih serius terjadi pada tahun 2015, ketika kelompok hacking "Fancy Bear" Rusia (juga dikenal seperti APT28, Sednit, Sofacy dan Strontium) diledakkan untuk serangan enam bulan serangan Trojan yang dirancang untuk mengumpulkan intelijen dan mendapatkan akses ke jaringan Parlacom Bundestag.

 Trojans berhasil menyusup ke jaringan parlemen melalui titik masuk yang akan terlalu asing bagi kami ditugaskan untuk melindungi jaringan perusahaan: file berbahaya dan tautan berbahaya, sering kali tiba melalui email.

 Sekitar waktu yang sama, dipaparkan bahwa komputer yang digunakan oleh Kanselir Jerman Angela Merkel di majelis rendah adalah salah satu yang pertama terinfeksi oleh seekor kuda Trojan yang berada di bawah kendali hacker yang disponsori negara Rusia tersebut.

Misteri Serangan Malware yang Membuat Parlemen Negara Bagian Jerman Offline

Baca Juga


Menurut laporan tomedia yang dikutip oleh tripwire, serangan malware telah berhasil menghentikan operasi bisnis parlementer di negara bagian Saxony-Anhalt, Jerman. Masalahnya di Landtag Saxony-Anhalt tampaknya terancam, seorang pegawai parlemen negara membuka lampiran email yang berbahaya pada hari Rabu, untuk menginfeksi PC mereka.

Jaringan komputer parlemen di negara bagian Sachsen-Anhalt Jerman dikatakan telah "lumpuh", karena para karyawan dan perwakilan telah diberitahu oleh tim TI untuk membawa PC dan telepon mereka secara offline sebagai "kontingensi mengukur ".
Tripwire melaporkan , bahwa
Deutsche Welle mendeskripsikan malware sebagai ketegangan ransomware,  jika benar  mungkin menjelaskan mengapa sisa jaringan telah diambil secara offline sebagai tindakan pencegahan.
Ilustrasi parlemen

Pertanyaannya , adalah parlemen negara Saxony-Anhalt yang secara khusus ditargetkan oleh serangan malware, atau apakah itu hanya sebagai korban terhadap serangan ransomware yang telah spammed ke sejumlah besar orang?

 Jika malware itu memang ransomware maka tidak sesuai dengan model standar spionase yang disponsori negara - yang sifatnya bersifat siluman, bukan perilaku "ribut" yang sifatnya khas yang khas dari uang tebusan.

 Apapun sifat malware yang menyerang parlemen negara Jerman,dan niat orang-orang yang menciptakan kita tahu politisi Jerman tidak asing lagi dengan pihak penerima serangan malware.

 Awal tahun ini terungkap bahwa parlemen Jerman telah menyerang melalui serangan malvertising yang ditanam. di situs Jerusalem Post .Sueddeutsche Zeitungnewspaper mengklaim bahwa setidaknya10 anggota parlemen Jerman di Bundestag terpengaruh oleh serangan tersebut,
walaupun para hacker dapat menyebabkan Jerusalem Posto menampilkan iklan berbahasa Jerman kepada peselancar dari Jerman, ini menjadi sebuah cara yang tidak efektif untuk menargetkan politisi tertentu. Insiden yang jauh lebih serius terjadi pada tahun 2015, ketika kelompok hacking "Fancy Bear" Rusia (juga dikenal seperti APT28, Sednit, Sofacy dan Strontium) diledakkan untuk serangan enam bulan serangan Trojan yang dirancang untuk mengumpulkan intelijen dan mendapatkan akses ke jaringan Parlacom Bundestag.

 Trojans berhasil menyusup ke jaringan parlemen melalui titik masuk yang akan terlalu asing bagi kami ditugaskan untuk melindungi jaringan perusahaan: file berbahaya dan tautan berbahaya, sering kali tiba melalui email.

 Sekitar waktu yang sama, dipaparkan bahwa komputer yang digunakan oleh Kanselir Jerman Angela Merkel di majelis rendah adalah salah satu yang pertama terinfeksi oleh seekor kuda Trojan yang berada di bawah kendali hacker yang disponsori negara Rusia tersebut.

Related Posts :

About me: Penulis teknologi dan menyukai game mobile.

Membahas Tentang: Berita Teknologi, Smartphone, Game, dan Harga Smartphone.
Contact us:
ktn.info1@gmail.com

No comments

How do you think, about the article above?