Clinton , Facebook harus Memiliki Peran Dalam Tersebarnya Berita Palsu - Kingdom Taurus News - Technology News
Sumber pagesix.com

Banyaknya berita palsu yang membuat pecah belah persatuan, Membut mantan calon presiden Demokrat Hillary Clinton pada hari Kamis mendorong Facebook untuk memiliki peran dalam tersebarnya berita palsu menyebar setelah platform tersebut mengungkapkan telah menerbitkan ribuan iklan politik selama dua tahun terakhir yang terkait dengan akun berbasis Rusia yang palsu.

Dilansir dari TheHill.com (17/9/2017) melaporkan "Kita mungkin memiliki ketidak sepakatan kita di antara orang Amerika, kita tidak akan membiarkan orang-orang Rusia masuk dan membagi kita. Dan jadi kita akan membuat Facebook memiliki segalanya, mereka baru saja mulai memiliki. jalan yang jauh sebelum mereka sampai ke tempat yang mereka inginkan, menurut pendapat  "Clinton mengatakan kepada Rachel Maddow dari MSNBC."

 Perusahaan teknologi lainnya, kita akan mengejar provokator tersebut, orang-orang Rusia ini berpose sebagai orang Amerika, peternakan konten ini Di Makedonia, ribuan troll ini, puluhan ribu bot, karena Anda tahu apa, kita punya hak untuk berdebat dengan ketat di Amerika, tapi kita tidak ingin hal itu diganggu dan disebarkan oleh Putin dan sekutunya, " lanjutnya.

 Komentar Wartawan datang setelah F Pada minggu yang lalu, ditemukan bahwa 470 akun tidak autentik menghabiskan sekitar $ 100.000 untuk membeli kira-kira 3.000 iklan selama kampanye kepresidenan.

Dari berita yang kami dapatkan sebagian besar iklan tersebut tidak merujuk Clinton atau Presiden Trump, mereka sebagian besar mempromosikan isu sosial yang memecah belah, seperti kontrol imigrasi dan senjata.

Kami juga sangat memperhatikan keaslian koneksi orang-orang di platform kami."

 Harian Beastreport pada hari Selasa itu Agen-agen Rusia menggunakan platform media sosial untuk mempromosikan demonstrasi AS, termasuk satu demonstrasi anti-imigran selama kampanye 2016. Wahyu datang saat Penasihat Khusus Robert Mueller memperluas penyelidikan federalnya ke dalam campur tangan pemilihan Rusia, dan telah dilaporkan berfokus pada peran Moskow dalam menggunakan media sosial untuk ikut campur dalam pemilihan.

" Kami tahu kami harus tetap waspada untuk terus maju dari orang-orang yang mencoba menyalahgunakan platform kami, "kata petugas keamanan Facebook Alex Stamos.

Clinton , Facebook harus Memiliki Peran Dalam Tersebarnya Berita Palsu

Baca Juga

Sumber pagesix.com

Banyaknya berita palsu yang membuat pecah belah persatuan, Membut mantan calon presiden Demokrat Hillary Clinton pada hari Kamis mendorong Facebook untuk memiliki peran dalam tersebarnya berita palsu menyebar setelah platform tersebut mengungkapkan telah menerbitkan ribuan iklan politik selama dua tahun terakhir yang terkait dengan akun berbasis Rusia yang palsu.

Dilansir dari TheHill.com (17/9/2017) melaporkan "Kita mungkin memiliki ketidak sepakatan kita di antara orang Amerika, kita tidak akan membiarkan orang-orang Rusia masuk dan membagi kita. Dan jadi kita akan membuat Facebook memiliki segalanya, mereka baru saja mulai memiliki. jalan yang jauh sebelum mereka sampai ke tempat yang mereka inginkan, menurut pendapat  "Clinton mengatakan kepada Rachel Maddow dari MSNBC."

 Perusahaan teknologi lainnya, kita akan mengejar provokator tersebut, orang-orang Rusia ini berpose sebagai orang Amerika, peternakan konten ini Di Makedonia, ribuan troll ini, puluhan ribu bot, karena Anda tahu apa, kita punya hak untuk berdebat dengan ketat di Amerika, tapi kita tidak ingin hal itu diganggu dan disebarkan oleh Putin dan sekutunya, " lanjutnya.

 Komentar Wartawan datang setelah F Pada minggu yang lalu, ditemukan bahwa 470 akun tidak autentik menghabiskan sekitar $ 100.000 untuk membeli kira-kira 3.000 iklan selama kampanye kepresidenan.

Dari berita yang kami dapatkan sebagian besar iklan tersebut tidak merujuk Clinton atau Presiden Trump, mereka sebagian besar mempromosikan isu sosial yang memecah belah, seperti kontrol imigrasi dan senjata.

Kami juga sangat memperhatikan keaslian koneksi orang-orang di platform kami."

 Harian Beastreport pada hari Selasa itu Agen-agen Rusia menggunakan platform media sosial untuk mempromosikan demonstrasi AS, termasuk satu demonstrasi anti-imigran selama kampanye 2016. Wahyu datang saat Penasihat Khusus Robert Mueller memperluas penyelidikan federalnya ke dalam campur tangan pemilihan Rusia, dan telah dilaporkan berfokus pada peran Moskow dalam menggunakan media sosial untuk ikut campur dalam pemilihan.

" Kami tahu kami harus tetap waspada untuk terus maju dari orang-orang yang mencoba menyalahgunakan platform kami, "kata petugas keamanan Facebook Alex Stamos.

Related Posts :

About me: Penulis teknologi dan menyukai game mobile.

Membahas Tentang: Berita Teknologi, Smartphone, Game, dan Harga Smartphone.
Contact us:
ktn.info1@gmail.com

No comments

How do you think, about the article above?