Militer AS Ancam Mengirim Malware Kembali ke Penyerang - Kingdom Taurus News - Technology News


Like page #FACEBOOK >>
Kingdom Taurus

Pemerintah Amerika Serikat merencanakan untuk menerapkan pendekatan baru untuk mencegah hacker dan pelaku berbahaya lainnya menyerang agen pemerintah dan militer: mereka akan menangkap malware tersebut dan mengirimkannya kembali ke penyerang..

Dari ibtimes Strategi hack back dipandu oleh Letnan Jenderal Vincent Stewart dari AS. Badan Intelijen Pertahanan (DIA) sebuah organisasi yang mengkhususkan diri dalam intelijen pertahanan dan militer - selama konferensi Departemen Intelijen Intelijen AS (DoDIIS) di Missouri.

 "Begitu kita mengisolasi malware, saya ingin merekayasa ulang dan persiapannya untuk digunakan Itu melawan musuh yang sama yang berusaha menggunakan kita, "kata Stewart saat berbicara di konferensi. "Kami harus mengganggu keberadaannya."

 Konferensi DoDIIS dihadiri oleh anggota theFBI, CIA, National Security Agency (NSA), National Geospatial-Intelligence Agency dan Office of Director of National Intelligence.

Perusahaan termasuk Microsoft, Xerox, NFL, FireEye dan DataRobot juga menghadiri acara tersebut. Sudah jelas dari kejadian dimana DIA tertarik untuk menerapkan pendekatan yang lebih agresif untuk melawan para penyerang. Selain saran Stewart bahwa organisasi tersebut dapat mengkonfigurasi ulang perangkat lunak perusak dan mengembalikannya ke pengirimnya, petugas informasi utama untuk agen tersebut juga menganjurkan untuk melakukan serangan tersebut sebagai tanggapan atas serangan.

 "Di masa lalu, kami telah melihat ke dalam, berfokus pada peningkatan Proses internal, praktik bisnis dan integrasi kami, kata Janice Glover-Jones. "Hari ini kita melihat ke luar, langsung pada ancaman. Musuh itu bergerak lebih cepat dari sebelumnya, dan kita harus terus melangkah selangkah di depan. "Siapa yang mungkin menerima serangan semacam itu sulit untuk dikatakan. Seperti yang dikatakan Panglima William Marks dari Angkatan Laut A.S. saat berbicara di konferensi tersebut, "Ancaman tidak lagi dibatasi oleh perbatasan internasional, ekonomi atau militer.

Mereka tidak memiliki batas, batasan usia atau hambatan bahasa, atau identitas. "Mark mengatakan bahwa serangan terhadap militer atau pemerintah dapat terjadi dari mana saja. Ini bisa diluncurkan oleh "sebuah negara besar atau jaringan hackingour berusia 12 tahun dari sebuah negara kecil yang terisolasi." Pendekatan tersebut menimbulkan sejumlah pertanyaan, termasuk masalah yang diajukan oleh Commander Marks. Serangan bisa datang dari mana saja. Haruskah responnya sama untuk orang yang berusia 12 tahun yang salah tingkah seperti aktor negara dengan niat jahat? Selain itu, atribusi adalah tugas yang sangat sulit. Sementara banyak ahli dapat mengatakan dengan beberapa jaminan dimana mereka percaya bahwa serangan berasal dari, akan sulit untuk membuat penilaian seperti itu dengan kepastian 100 persen.

 Menyalahartikan sebuah serangan dan menanggapi masalah ofensif terhadap seorang penonton dapat menciptakan masalah yang lebih besar. Perlu dicatat bahwa ketika undang-undang yang memungkinkan perusahaan AS untuk kembali menyerang penyerang diajukan dihadapan Kongres, kepala Komando Cyber ​​di AS Admiral Mike Rogers berpendapat bahwa prakarsa semacam itu dapat menciptakan hal yang tidak diinginkan. Konsekuensi, menciptakan risiko tambahan dan upaya berpotensi muddying untuk mengetahui sumber serangan cyber. "Perhatian saya adalah, curiga menempatkan lebih banyak tembak-menembak di jalan di Wild West," Rogers mengatakan kepada subkomite House Armed Services awal tahun ini..

Militer AS Ancam Mengirim Malware Kembali ke Penyerang

Baca Juga



Like page #FACEBOOK >>
Kingdom Taurus

Pemerintah Amerika Serikat merencanakan untuk menerapkan pendekatan baru untuk mencegah hacker dan pelaku berbahaya lainnya menyerang agen pemerintah dan militer: mereka akan menangkap malware tersebut dan mengirimkannya kembali ke penyerang..

Dari ibtimes Strategi hack back dipandu oleh Letnan Jenderal Vincent Stewart dari AS. Badan Intelijen Pertahanan (DIA) sebuah organisasi yang mengkhususkan diri dalam intelijen pertahanan dan militer - selama konferensi Departemen Intelijen Intelijen AS (DoDIIS) di Missouri.

 "Begitu kita mengisolasi malware, saya ingin merekayasa ulang dan persiapannya untuk digunakan Itu melawan musuh yang sama yang berusaha menggunakan kita, "kata Stewart saat berbicara di konferensi. "Kami harus mengganggu keberadaannya."

 Konferensi DoDIIS dihadiri oleh anggota theFBI, CIA, National Security Agency (NSA), National Geospatial-Intelligence Agency dan Office of Director of National Intelligence.

Perusahaan termasuk Microsoft, Xerox, NFL, FireEye dan DataRobot juga menghadiri acara tersebut. Sudah jelas dari kejadian dimana DIA tertarik untuk menerapkan pendekatan yang lebih agresif untuk melawan para penyerang. Selain saran Stewart bahwa organisasi tersebut dapat mengkonfigurasi ulang perangkat lunak perusak dan mengembalikannya ke pengirimnya, petugas informasi utama untuk agen tersebut juga menganjurkan untuk melakukan serangan tersebut sebagai tanggapan atas serangan.

 "Di masa lalu, kami telah melihat ke dalam, berfokus pada peningkatan Proses internal, praktik bisnis dan integrasi kami, kata Janice Glover-Jones. "Hari ini kita melihat ke luar, langsung pada ancaman. Musuh itu bergerak lebih cepat dari sebelumnya, dan kita harus terus melangkah selangkah di depan. "Siapa yang mungkin menerima serangan semacam itu sulit untuk dikatakan. Seperti yang dikatakan Panglima William Marks dari Angkatan Laut A.S. saat berbicara di konferensi tersebut, "Ancaman tidak lagi dibatasi oleh perbatasan internasional, ekonomi atau militer.

Mereka tidak memiliki batas, batasan usia atau hambatan bahasa, atau identitas. "Mark mengatakan bahwa serangan terhadap militer atau pemerintah dapat terjadi dari mana saja. Ini bisa diluncurkan oleh "sebuah negara besar atau jaringan hackingour berusia 12 tahun dari sebuah negara kecil yang terisolasi." Pendekatan tersebut menimbulkan sejumlah pertanyaan, termasuk masalah yang diajukan oleh Commander Marks. Serangan bisa datang dari mana saja. Haruskah responnya sama untuk orang yang berusia 12 tahun yang salah tingkah seperti aktor negara dengan niat jahat? Selain itu, atribusi adalah tugas yang sangat sulit. Sementara banyak ahli dapat mengatakan dengan beberapa jaminan dimana mereka percaya bahwa serangan berasal dari, akan sulit untuk membuat penilaian seperti itu dengan kepastian 100 persen.

 Menyalahartikan sebuah serangan dan menanggapi masalah ofensif terhadap seorang penonton dapat menciptakan masalah yang lebih besar. Perlu dicatat bahwa ketika undang-undang yang memungkinkan perusahaan AS untuk kembali menyerang penyerang diajukan dihadapan Kongres, kepala Komando Cyber ​​di AS Admiral Mike Rogers berpendapat bahwa prakarsa semacam itu dapat menciptakan hal yang tidak diinginkan. Konsekuensi, menciptakan risiko tambahan dan upaya berpotensi muddying untuk mengetahui sumber serangan cyber. "Perhatian saya adalah, curiga menempatkan lebih banyak tembak-menembak di jalan di Wild West," Rogers mengatakan kepada subkomite House Armed Services awal tahun ini..

Related Posts :

About me: Penulis teknologi dan menyukai game mobile.

Membahas Tentang: Berita Teknologi, Smartphone, Game, dan Harga Smartphone.
Contact us:
ktn.info1@gmail.com

No comments

How do you think, about the article above?