Membuat Mesin yang Mengganti Manusia - Kingdom Taurus News - Technology News
MIAMISBURG, Ohio-Robot humanoid menyambut pengunjung ke kantor wilayah Dayton Yaskawa Motoman, sebuah perusahaan Jepang yang memproduksi mesin-mesin yang dipasang di ribuan pabrik di seluruh dunia. Lengan kanannya memegang layar, yang main-main menantang pengunjung untuk bersaing dengan robot dalam tugas manual, menelusuri kata YASKAWA secepat mungkin.


Dikutip dari MSN.com(29/05/2017)
Ini tipuan, tentu saja Robot selalu menang. Beberapa kali saya mencoba, saya tidak pernah mengalahkan robot, dan kehilangan akurasi dan kecepatan dengan margin yang besar. Robot bisa selesai, hanya dalam beberapa detik, sebuah tugas yang membawa saya delapan detik pada posisi tercepat saya, dan lebih banyak lagi saya yang paling lambat (dan paling akurat). Setelah mengalahkan pengunjung, robot memutar-mutar layar di antara dua lengannya, memamerkan tugas lain yang tidak dapat dilakukan manusia juga. Dan kemudian, sebuah pesan muncul di layar, dengan warna merah cerah: "ANDA Kalah, ROBOT AKAN SELALU MENANG ... SELALU !! "

Meskipun pesannya adalah lidah-pipi, intinya tampaknya semakin benar. Robot dan algoritma membuktikan dirinya lebih baik daripada manusia pada sejumlah tugas, baik fisik maupun mental. Program komputer Google, AlphaGo, mengalahkan master top di seluruh dunia di Go, yang dianggap sebagai salah satu game paling sulit di dunia. Momentum Machines yang berbasis di San Francisco telah meluncurkan sebuah robot yang bisa menghasilkan 400 hamburger dalam satu jam, tingkat yang jauh lebih cepat daripada yang bisa dilakukan manusia. Foxconn, perusahaan yang membangun perangkat elektronik untuk perusahaan termasuk Apple dan Samsung, dilaporkan mengganti puluhan ribu pekerja pabrik dengan robot yang lebih efisien.

Berita tentang perkembangan ini sering menimbulkan kepanikan tentangnya, karena para ekonom khawatir tentang bagaimana manusia akan mencari nafkah jika mesin melakukan semua pekerjaan. Angka-angka itu pasti berkenaan,Bukti menunjukkan bahwa robot industri seperti pabrik buatan Yaskawa telah menghabiskan ribuan pekerjaan di Amerika. Jumlah robot industri, yang secara otomatis dikontrol, serbaguna, mesin yang dapat diprogram ulang, meningkat empat kali lipat antara tahun 1993 dan 2007, menurut sebuah studi baru-baru ini oleh para ekonom MIT, Daron Acemoglu dan Pascual Restrepo. Para penulis menemukan bahwa satu robot industri semacam itu di wilayah metropolitan mengurangi lapangan kerja oleh sekitar enam pekerja, yang menelan biaya 670.000 tenaga kerja dari A.S. antara tahun 1990 dan 2007.

Dilansir dari TheAtlantic.com
Tapi ada juga yang positif. Ekonom MIT David Autor telah menekankan bahwa otomasi juga melengkapi tenaga kerja, membuat pekerja lebih produktif. Ada beberapa tugas yang tidak bisa dilakukan robot, tulisnya, dan manusia akan selalu dibutuhkan untuk itu. Bekerja sama dengan robot, manusia juga bisa menciptakan pekerjaan baru yang lebih baik. Memang, penelitian lain, dari Yayasan Teknologi Informasi dan Inovasi, menunjukkan bahwa antara tahun 2010 dan 2015, enam pekerjaan terkait teknologi diciptakan untuk setiap 10 pekerjaan yang hilang. Dan meskipun penyebaran ribuan robot di seluruh negeri, tingkat pengangguran berada pada level terendah 10 tahun, dan kekhawatiran akan pengangguran yang meluas belum terwujud.

Kunjungan saya ke pabrik Yaskawa menggambarkan hal-hal positif ini. Saya berbicara dengan seorang insinyur proses berusia 25 tahun bernama Greg Smith, yang memiliki gelar sarjana teknik mesin dan sedang menyelesaikan master teknik listriknya. Dia menunjukkan kepada saya sebuah kendaraan otomatis yang berkomunikasi dengan robot humanoid untuk memindahkan bagian-bagian di sekitar lantai pabrik, saat robot memeriksa bagian-bagiannya untuk memastikannya dibuat dengan benar, dan melakukan retool ulang yang tidak sesuai. Kami berjalan dengan sebuah robot Yaskawa yang bisa menumpuk benda-benda di atas satu sama lain, dan yang membawa barang dari jalur perakitan dan memasukkannya ke dalam kotak. Robot lain-salah satu produk Yaskawa yang paling populer - mengelas bagian logam secara lebih cepat dan lebih akurat dari pada manusia.

Semua robot tersebut akan menggantikan manusia yang melakukan pekerjaan yang sama, namun di sisi lain, Smith memiliki pekerjaan karena keberhasilan perusahaan seperti Yaskawa. Semakin dia mengatakan kepada saya, dia merancang robot yang bekerja dengan manusia secara kolaboratif. Nenek Smith tidak menyukainya.

Membuat Mesin yang Mengganti Manusia

MIAMISBURG, Ohio-Robot humanoid menyambut pengunjung ke kantor wilayah Dayton Yaskawa Motoman, sebuah perusahaan Jepang yang memproduksi mesin-mesin yang dipasang di ribuan pabrik di seluruh dunia. Lengan kanannya memegang layar, yang main-main menantang pengunjung untuk bersaing dengan robot dalam tugas manual, menelusuri kata YASKAWA secepat mungkin.


Dikutip dari MSN.com(29/05/2017)
Ini tipuan, tentu saja Robot selalu menang. Beberapa kali saya mencoba, saya tidak pernah mengalahkan robot, dan kehilangan akurasi dan kecepatan dengan margin yang besar. Robot bisa selesai, hanya dalam beberapa detik, sebuah tugas yang membawa saya delapan detik pada posisi tercepat saya, dan lebih banyak lagi saya yang paling lambat (dan paling akurat). Setelah mengalahkan pengunjung, robot memutar-mutar layar di antara dua lengannya, memamerkan tugas lain yang tidak dapat dilakukan manusia juga. Dan kemudian, sebuah pesan muncul di layar, dengan warna merah cerah: "ANDA Kalah, ROBOT AKAN SELALU MENANG ... SELALU !! "

Meskipun pesannya adalah lidah-pipi, intinya tampaknya semakin benar. Robot dan algoritma membuktikan dirinya lebih baik daripada manusia pada sejumlah tugas, baik fisik maupun mental. Program komputer Google, AlphaGo, mengalahkan master top di seluruh dunia di Go, yang dianggap sebagai salah satu game paling sulit di dunia. Momentum Machines yang berbasis di San Francisco telah meluncurkan sebuah robot yang bisa menghasilkan 400 hamburger dalam satu jam, tingkat yang jauh lebih cepat daripada yang bisa dilakukan manusia. Foxconn, perusahaan yang membangun perangkat elektronik untuk perusahaan termasuk Apple dan Samsung, dilaporkan mengganti puluhan ribu pekerja pabrik dengan robot yang lebih efisien.

Berita tentang perkembangan ini sering menimbulkan kepanikan tentangnya, karena para ekonom khawatir tentang bagaimana manusia akan mencari nafkah jika mesin melakukan semua pekerjaan. Angka-angka itu pasti berkenaan,Bukti menunjukkan bahwa robot industri seperti pabrik buatan Yaskawa telah menghabiskan ribuan pekerjaan di Amerika. Jumlah robot industri, yang secara otomatis dikontrol, serbaguna, mesin yang dapat diprogram ulang, meningkat empat kali lipat antara tahun 1993 dan 2007, menurut sebuah studi baru-baru ini oleh para ekonom MIT, Daron Acemoglu dan Pascual Restrepo. Para penulis menemukan bahwa satu robot industri semacam itu di wilayah metropolitan mengurangi lapangan kerja oleh sekitar enam pekerja, yang menelan biaya 670.000 tenaga kerja dari A.S. antara tahun 1990 dan 2007.

Dilansir dari TheAtlantic.com
Tapi ada juga yang positif. Ekonom MIT David Autor telah menekankan bahwa otomasi juga melengkapi tenaga kerja, membuat pekerja lebih produktif. Ada beberapa tugas yang tidak bisa dilakukan robot, tulisnya, dan manusia akan selalu dibutuhkan untuk itu. Bekerja sama dengan robot, manusia juga bisa menciptakan pekerjaan baru yang lebih baik. Memang, penelitian lain, dari Yayasan Teknologi Informasi dan Inovasi, menunjukkan bahwa antara tahun 2010 dan 2015, enam pekerjaan terkait teknologi diciptakan untuk setiap 10 pekerjaan yang hilang. Dan meskipun penyebaran ribuan robot di seluruh negeri, tingkat pengangguran berada pada level terendah 10 tahun, dan kekhawatiran akan pengangguran yang meluas belum terwujud.

Kunjungan saya ke pabrik Yaskawa menggambarkan hal-hal positif ini. Saya berbicara dengan seorang insinyur proses berusia 25 tahun bernama Greg Smith, yang memiliki gelar sarjana teknik mesin dan sedang menyelesaikan master teknik listriknya. Dia menunjukkan kepada saya sebuah kendaraan otomatis yang berkomunikasi dengan robot humanoid untuk memindahkan bagian-bagian di sekitar lantai pabrik, saat robot memeriksa bagian-bagiannya untuk memastikannya dibuat dengan benar, dan melakukan retool ulang yang tidak sesuai. Kami berjalan dengan sebuah robot Yaskawa yang bisa menumpuk benda-benda di atas satu sama lain, dan yang membawa barang dari jalur perakitan dan memasukkannya ke dalam kotak. Robot lain-salah satu produk Yaskawa yang paling populer - mengelas bagian logam secara lebih cepat dan lebih akurat dari pada manusia.

Semua robot tersebut akan menggantikan manusia yang melakukan pekerjaan yang sama, namun di sisi lain, Smith memiliki pekerjaan karena keberhasilan perusahaan seperti Yaskawa. Semakin dia mengatakan kepada saya, dia merancang robot yang bekerja dengan manusia secara kolaboratif. Nenek Smith tidak menyukainya.

Related Posts :

Membahas Tentang: Berita Teknologi, Smartphone, Game, dan Harga Smartphone.

Contact us:
ktn.info1@gmail.com

No comments

How do you think, about the article above?